Paksa Masuk Kamar, Gadis Belia dicabuli

Blambangan Umpu.- RWK, – Unit PPA (perlindungan perempuan dan anak) Satreskrim Polres Way Kanan, mengamankan PS (15),  Warga Rebang Tangkas Way Kanan  ABH  ( Anak Berurusan Dengan Hikum red )  atas kasus persetubuhan atau perbuatan cabul terhadap anak dibawah umur di Kecamatan Rebang Tangkas  Kabupaten Way Kanan..

Kapolres Way Kanan AKBP Teddy Rachesna melalui Kasat Reskrim AKP Andre Try Putra  menjelaskan kronologis kejadian pada Rabu, (  06/07 ) yang lalu, N (ayah korban) mendapat cerita dari warga bahwa  (  Dara  )bukan nama sebenarnya anaknya  telah disetubuhi oleh PS

Pada keesokan harinya N langsung menanyakan tentang kebenaran kejadian tersebut kepada korban dan korban bercerita bahwa kejadian pertama kali terjadi pada hari dan tanggal lupa bulan Mei 2022 pukul 13:00 WIB saat sedang berada di rumah rekannya di Kecamatan Rebang Tangkas.

Baca Juga  Kegiatan Pelatihan Sadar Hukum Masyarakat Kampung Sukarame

Korban dipaksa PP diajak masuk ke kamar dan disitulah pelaku melakukan persetubuhan atau perbuatan cabul terhadap Dara.

Tak hanya itu, pada Jumat tanggal lupa bulan Juni 2022 sekitar pukul 13:00 WIB PP dan PS kembali bertemu dengan korban dikebun kopi yang berada di Kecamatan Rebang Tangkas  lalu PS mengancam apabila tidak mau menuruti kemauannya maka akan  dibunuh dan disitulah pelaku melakukan persetubuhan atau perbuatan cabul kembali,

Atas kejadian tersebut korban mengalami trauma dan sakit dibagian intimnya, mendengar hal tersebut, N selaku ayah korban tidak terima dan melaporkan kejadian ke Polres Way Kanan untuk ditindak lanjuti.

Baca Juga  HKG PKK, Kampung Gunung Sari Bagikan Sembako Kepada Lansia

” Atas laporan Ayah korban tersebut, pada  Minggu, 10 Juli 2022 pukul 01:30 WIB Unit PPA Satreskrim Polres Way Kanan dan Polsek Rebang Tangkas Polres Way Kanan  melakukan penangkapan terhadap  PS dan PP saat berada di kediamannya di Kecamatan Rebang Tangkas Kabupaten Way Kanan, saat dilakukan penangkapan anak tidak melakukan perlawanan.

Selanjutnya PS dibawa ke Polres Way Kanan guna dilakukan penyelidikan lebih lanjut ,” Jelas Kasat Reskrim.

Sementara, untuk rekan ABH inisial PP karena usianya masih 13th berdasarkan pasal 32 UU NO 11 tahun 2012 tentang SPPA (Sistem Peradilan Pidana Anak) bahwa penahanan terhadap anak hanya boleh dilakukan dengan syarat anak telah berusia 14 th atau lebih.

Oleh karena itu, ABH inisial PP hanya dilakukan penahanan kota dan wajib lapor ke Polres Way Kanan setiap senin dan kamis sampai dengan waktunya nanti perkara tersebut P.21.

Baca Juga  Kena Santet ! Coba Benda Ini

Setelah itu berkas perkara, barang bukti, dan kedua ABH inisial PS bersama PP pun akan di limpahkan ke Kejaksaan Negeri Way Kanan untuk dilakukan penuntutan dan persidangan di Pengadilan Negeri Blambangan umpu.

Dikarenakan perbuatan tersebut dilakukan oleh lebih dari satu orang maka yang bersangkutan jika terbukti bersalah dapat dikenakan pasal 81 ayat (1), (3) atau pasal 82 ayat (1), (2) dimana pidananya ditambah 1/3 dari ancaman pidana sebagai mana dimaksud pada ayat (1) dengan ancaman maksimal 20 tahun penjara,” Ungkap Kasat Reskrim AKP.Andre Try Putra mendampingi Kapokres AKBP Teddy Rachesna.RWK