Cek Juga Donk Dugaan Penyimpanganya Pak Kapolres

[responsivevoice_button voice=”Indonesian Female” buttontext=”Berita Suara”]

Radarwaykanan.com-Blambangan Umpu, – Kapolres Way Kanan AKBP Teddy R, (6/4), memantau langsung ketersediaan BBM di beberapa SPBU yang ada Bumi Ramik Ragom Way Kanan, selain guna memastikan ketersediaan BBM juga melakukan pemantauan atas pendistribusiannya.

“ Pada Bulan Suci Ramadhon ini, hingga bulan depan ( lebaran red ) kita ingin mengetahui sejauh mana ketersediaan BBM di 5 SPBU yang ada di Way kanan jangan sampai masalah BBM ini nanti dapat mengganggu kamtibmas dan khususnya pelaksanaan Ibadah di bulan Romodhon, sekaligus memberi ketegasan agar SPBU yang ada di Way kanan jangan sampai menyelewengkan BBM untuk masyarakat ke Industri dan atau terjadinya penimbunan,” ujar Kapolres yang saat itu didampingi pula oleh Kabag Ops Kompol Suharjono.

Baca Juga  Polda Lampung Rolling Jabatan Perwira,Berikut Daftarnya

Hasil pantauan Kapolres diketahui stok BBM jenis Pertalite dan Pertamax sampai saat ini masih mencukupi , walaupun ada 3 (tiga) lokasi SPBU untuk BBM jenis solar subsidi yang mendapat pasokan dari pertamina masih terjadi antrian, dan berdasarkan pengakuan petugas di SPBU 24.345.18 Kampung Tiuh Balak Baradatu terhadap BBM jenis solar 8.000 liter datang malam hari dan habis pukul 09.00 Wib, dan untuk SPBU 24.347.122 Kampung Gunung Katun BBM jenis solar 8.000 liter datang malam hari, untuk pengisian terhadap kendaraan dilakukan pendataan agar kendaraan yang sudah mengisi BBM tidak membeli kembali, sedangkan untuk SPBU 24.345.23 Kampung Negeri Baru BBM jenis solar 16.000 liter datang malam hari, untuk setiap kendaraan yang melakukan pengisian BBM jenis solar, pihak SPBU membatasi pembelian seharga Rp 200.000,- agar masyarakat bisa kebagian semua.

Baca Juga  Waduh Bahaya Nih, Jembatan Sungai Way Besai Bandar Dalam Tak Berpagar

Terpisah, Sekjend EMMPATI RI. Novandra MT, meminta agar Polres Way Kanan bukan hanya melakukan monitoring dengan waktu yang telah ditentukan saja melainkan melakukan pengawasan saat Mobil BBM sampai di lokasi karena saat itulah rentan terjadi manipulasi, dimana diduga Solar yang mestinya menjadi jatah kendaraan di drop atau diberikan kepada Oknum oknum tertentu untuk dijual lagi ke masyarakat dengan harga yang lebih tinggi, dengan menggunakan derigen dan atau dengan menggunakan mobil yang tangki BBMnya sudah dimodipikasi sedemikain rupa sehingga sekali isi BBM jumlahnya bisa dua kali lipat tangki mobil truk.

Baca Juga  Bidang Perizinan Way Kanan Akan Menindak Tegas Pemilik Lapak Karet Yang Membuang Limbah Sembarangan

“ Ada beberapa SPBU di Way kanan ini yang diduga lebih mementingkan mendistribusikan BBM jenis solar ke Oknum Oknom tertentu, tetapi sayangnya masyarakat tidak paham mau mengadu kemana, karena informasinya semua SPBU di Way kanan ini ada yang memback up, sehingga saat disampaikan persoalannya hilang begitu saja, “ ujar Novandra.


Lebih jauh Sekjend EMMPATI menjelaskan, hampir setiap hari dan malam hari terlihat SPBU dengan Vulgar megecorkan BBM ( Pertamax, Pertalit dan atau Solar dengan menggunakan derigen, ) padahal semua pemilik dan pengurus SPBU tahu persis, penggunaan Derigen tidak diperbolehkan, mirisnya pihak yang berkompenten juga seolah olah tidak melihat hal itu, sehingga jadi pertanyaan besar bagi kami masyarakat,” tegas Novandra.RWK