Musim Hujan Petani Terancam Gagal Panen

  • Whatsapp

Gunung Labuhan (RWK)-Nasib petani sebagai soko guru negara rupanya tak selalu beruntung. Setelah beberapa tempat tanaman jagung yang hampir tidak panen diserang hama ulat kini derita harus dialami kembali oleh mereka.

Potensi hujan yang tidak merata dengan intensitas yang rendah menjadi bencana tersendiri untuk petani dengan sawah tadah hujan, khususnya bagi mereka yang telah menanam benih jagungnya pada awal Nopember lalu hingga 2 pekan tak turun hujan.

Seperti yang dialami Endang, warga kampung Bengkulu Jaya Kecamatan Gunung Labuhan, Kabupaten Way Kanan. Ia terancam merugi jutaan rupiah karena puluhan kilogram benih yang telah ditanam hampir tak memiliki pertumbuhan karena kurangnya air.

Baca Juga  Babinsa Koramil Ajak Warga Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

“Hampir 20 kg benih jagung yang telah saya tanam, perkiraan dua hektare yan saya tanam namun sudah hampir 2 pekan ini tak turun hujan yang cukup untuk pertumbuhan jagung, saya rasa bukan saya sendiri yang merasakan ink,”ujarnya, Jum’at(13/11).

Pihaknya bersama dengan warga lainya menanam jagung saat hujan pertama pada permulaan November. Sejak sejak itu, hujan tak lagi turun.

Baca Juga  Gaji Tidak Dibayar Puluhan Pekerja Proyek Irigasi Way Umpu Demo

“Sudah dua minggu tak ada hujan, ini (jagung, red) terancam mati. Semoga saja segera ada hujan. Setidaknya tertolong lah meski tak maksimal,”keluhnya.

Hal serupa dikeluhkan Hitman (40), warga Dusun V Bengkulu Jaya. Ia mengeluhkan iklim yang tidak menentu dan sulitnya hujan. Selain itu, petani yang lain pun merasakan sudah tak punya harapan lagi terhadap tanaman jagungnya yang terlanjur ditanam.

“Kalaupun hujan saat ini sudah tidak tertolong. Ikhlas saja, ini risiko jadi petani,”ucapnya sembari mengeluh.RWK/KADARSYAH.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *